Kofax Umumkan Intelligent Automation Benchmark Study

0
37

Jakarta – Itech – Kofax, mengumumkan Bagian 3 dari Intelligent Automation Benchmark Study (Penelitian Tolok Ukur Automasi Cerdas) berupa makalah kepemimpinan pemikiran yang disusun Forrester Consulting berdasarkan penugasan Kofax.

Seiring percepatan inisiatif transformasi digital yang dilakukan berbagai perusahaan akibat pandemi global, para pimpinan bisnis harus semakin selektif memutuskan proyek automasi mana yang akan didanai. Menurut penelitian tersebut, kesimpulannya jelas: automasi alur kerja yang memiliki “DNA” inteligensi dokumen, orkestrasi proses, dan sistem terkoneksi akan menghasilkan imbal hasil (ROI) paling maksimal.

“Perusahaan yang ingin tetap relevan dan kompetitif di era ekonomi digital gencar berinvestasi pada platform automasi kode rendah untuk mentransformasi operasional internal dan interaksi dengan pelanggan secara digital,” ungkap Chris Huff, Chief Strategy Officer Kofax. “Industri yang sukses akan memanfaatkan automasi dengan berfokus pada hasil dan pengalaman yang mampu menambah kapasitas perusahaan, mendorong efisiensi operasional, memberdayakan karyawan, dan meningkatkan pengalaman pelanggan.”

Ketika diminta mengurutkan use case teknologi automasi dari yang paling penting, jawaban teratas responden adalah yang melibatkan inteligensi dokumen. Use case ini meliputi alur kerja yang dapat menyerap, mengklasifikasi, dan mengekstrak konten tidak berstruktur dari dokumen dan sumber lain, lalu mengubahnya menjadi wawasan data yang dapat ditindaklanjuti untuk pemrosesan lebih lanjut. Use case yang dimaksud adalah: Automasi Proses Robotik (RPA) – 61%, Kecerdasan Buatan (AI)/pembelajaran mesin – 43% dan   Automasi Proses Digital (DPA) – 40%. (red)