Dimonopoli Google dan Apple, Pengembang Aplikasi Manfaatkan App Store Alternatif

Jakarta, Itech– Jumlah aplikasi di Google Play Store mencapailebih dari 3 juta aplikasi, sementara Apple App Store memiliki lebih dari 2 juta aplikasi. Walaupun ini menguntungkan pengguna Android dan iOS, monopoli perusahaan-perusahaan ini dalam ekosistem aplikasi tidak memberi banyak ruang kepada pengembangaplikasi untuk mendapatkan penawaran yang lebih baik. MenurutCEO dan Co-Founder AVOW, Robert Wildner, setelah dominasi seperti itu tercipta di pasar, perantara memiliki kendali yang sangat besar atas cara pengembang aplikasi memilih untuk menjalankan bisnis mereka. Agar tidak tertinggal dari kompetitor, mereka tidak punya pilihan selain merancang seluruh model bisnis mereka untuk mengakuisisi pengguna seluler di App Store dan Google Play.

“Monopoli app store dapat menimbulkan masalah bagi pengembang aplikasi, oleh karena itu kita perlu mempelajari bagaimana negara lain berhasil menghindari masalah tersebut.  Saya telah memetik pelajaran dengan mengamati betapa bernilainya kemampuan untuk dapat memilih. Apabila terjadi monopoli, tindakan yang dilakukan oleh satu pemain akan berpengaruh ke semua pihak. Saat Epic Games meluncurkan versi terbaru Fortnite yang menawarkan opsi pembayaran lain selain App Store dan Google Play, Epic Games kemudian harus menghadapi gugatan di pengadilan dan Apple dengan cepat menghapus Fortnite dari App Store. Google dan Facebook memberi tahu salah satu game paling populer, dengan 350 juta orang pemain di seluruh dunia, bahwa perusahaan game tidak diperbolehkan menawarkan aplikasi tanpa melibatkan pembayaran melalui perantara. Ini adalah risiko dari monopoli,” tuturWildner.

Menurutnya, kawasan seperti Asia Tenggara menunjukkan bahwa ekosistem yang lebih seimbang akan menguntungkan para pengembang aplikasi. Kontroversi yang terjadi antara PayTM dan Google Play – di mana aplikasi tersebut dihapus dari app store untuk sementara waktu – membuat perusahaan-perusahaan teknologi India mencari app store alternatif. Para pengusaha terkemuka di India bekerja sama untuk membuat app store sendiri agar dapat mengurangi dominasi Google dan Apple.

“Dalam kasus Huawei, sejak Huawei dikeluarkan dari Google Play, para pengembang game yang meluncurkan game di Huawei store tidak dapat menggunakan Google Pay. Huawei tidak disertakan dalam solusi pembayaran canggih yang sebetulnya akan menguntungkan perusahaan mereka. Oleh karena itu, Huawei perlu mencari solusi untuk mengatasi masalah ini. Agar lebih menarik bagi klien, Huawesi menghapus semua biaya jika pengembangaplikasimengintegrasikan solusi tersebut,”

Kebijakan ini, kata Wildner, dibagi menjadi dua periode. Pengembang aplikasi non-game menerima 100% pendapatan di tahun pertama, sementara  aplikasi game seluler menerima 85% pendapatan. Pada tahun kedua, pengembang akan mendapatkan 85% pendapatan dan setelah kebijakan preferensial ini tidak lagi berlaku, standar pendapatan yang diterima adalah 70%. Terlepas dari apakah pengembang menganggap tawaran ini menarik atau tidak, pesan utamanya adalah bahwa publisher game berhasil mendapatkan penawaran yang lebih baik karena persaingan antara Google dan Huawei.

Hal yang juga penting untuk dipertimbangkan adalah bagaimana GDSA akan memengaruhi pasar aplikasi seluler dan dominasi Google. Pengembang aplikasi asal Tiongkok seperti Xiaomi, Huawei Technologies, Oppo, dan Vivo telah bekerja sama untuk menyediakan platform bagi pengembang aplikasi di luar Tiongkok. Dengan platform ini, para pengembang dapat mengunggah aplikasi ke semua app store pada saat yang bersamaan. Ini akan berperan dalam mendiversifikasi pilihan yang tersedia untuk publisher. Platform terpadu tidak secara serta merta disertai dengan solusi pembayaran terpadu, tetapi setidaknya ada alternatif yang menguntungkan OEM (Produsen Peralatan Asli) dan penerbit.

GDSA belum sepenuhnya direalisasikan tetapi audience yang belum dapat dijangkau dapat ditemukan melalui kerja sama dengan berbagai OEM dan app store mereka. Perusahaan-perusahaan ini melakukan berbagai upaya untuk menawarkan alternatif yang tepat dan aman selain Google dan Apple app store yang sudah terlalu padat. App store seperti ini menjadi alternatif cerdas dari Google Play dan App Store sembari menyediakan lingkungan bebas penipuan bagi pengiklan. Selain itu, AVOW telah bermitra dengan berbagai OEM di seluruh dunia dan membantu klien mengakses app store dengan pendekatan konsultatif.

“Di masa mendatang, kita harus mempromosikan manfaat yang diperoleh dari pasar yang beragam dengan berbagai app store dan sistem pembayaran terintegrasi. Ini akan mengatasi masalah besar yang dihindari oleh semua pihak dan publisher dapat memilih app store yang paling sesuai untuk aplikasi seluler mereka – publisher mendapatkan kembali kebebasan memilih opsi terbaik untuk bisnis mereka.” (red)