Informasi Bisnis dan Ekonomi

NASA Pilih Rocket Lab untuk Luncurkan Satelit TROPICS

4

Get real time updates directly on you device, subscribe now.

- Advertisement -

Jakarta, Itech- NASA telah menemukan penyedia peluncuran baru untuk satelit pengamatan cuaca ekstremnya. Badan tersebut mengumumkan pada hari Rabu bahwa mereka telah memilih Rocket Lab untuk meluncurkan struktur Pengamatan Presipitasi yang Diselesaikan Waktu dan Intensitas badai dengan satelit Constellation of Smallsats (TROPICS), di dua peluncuran pada akhir musim semi tahun depan seperti yang dilansir dari techcrunch.com pada Kamis (24/11).

Misi, yang akan berlangsung paling cepat 1 Mei, masing-masing akan membawa dua kubus. Mengingat bahwa Administrasi Penerbangan Federal A.S. telah melisensikan peluncuran tersebut, aman untuk menyimpulkan bahwa peluncuran tersebut akan dilakukan di Virginia, satu-satunya situs Rocket Lab untuk peluncuran yang berbasis di A.S.

Hingga saat ini, perusahaan tersebut telah diluncurkan secara eksklusif dari Semenanjung Mahia, Selandia Baru, meskipun berharap untuk mengubahnya dengan peluncuran perdananya dari Virginia pada 7 Desember.

Perusahaan peluncuran mana yang akan dipilih NASA untuk misi TROPICS telah menjadi pertanyaan terbuka selama dua bulan terakhir, sejak agensi tersebut mengumumkan bahwa mitra awalnya, Astra, tidak akan lagi melakukan peluncuran. Kontrak Astra, senilai $7,95 juta, adalah untuk tiga peluncuran pada kendaraan Rocket 3.3 – sebuah roket yang kemudian diumumkan Astra akan dihentikan, demi Rocket 4 yang lebih besar dan lebih bertenaga.

Rocket Lab adalah salah satu dari tiga belas perusahaan bagian dari kontrak layanan peluncuran Akuisisi Dedicated dan Rideshare (VADR) kelas Venture NASA, sebuah program baru yang dirancang untuk muatan yang memiliki toleransi risiko tinggi.

Perusahaan-perusahaan dalam program VADR berkisar dari veteran peluncuran yang sesungguhnya, seperti SpaceX, hingga perusahaan rintisan yang belum menerbangkan roket pertama mereka, seperti ABL Space Systems and Relativity.

Adsense

Tetapi Rocket 4 masih dalam pengembangan – dan mungkin belum siap untuk diluncurkan hingga tahun 2024. NASA memutuskan untuk tidak menunggu selama itu, dan mengatakan pada bulan September  mereka akan mengubah kontrak peluncuran TROPICS dengan Astra untuk “muatan ilmiah yang sebanding” pada roket baru. .

Astra hanya mencoba satu dari tiga peluncuran TROPICS yang dikontrak pada bulan Juni, tetapi kedua satelit hilang setelah tahap kedua roket mengalami masalah dan ditutup sebelum penyebaran muatan. (DAF)

Baca Juga: Twitter Sebut Bug Keamanan Android Berikan Akses Ke Pesan Langsung

Baca Juga: Meta Uji Platform Live Streaming Bagi Influencer Bernama Super

Baca Juga: Intip Serunya Menginap di Vega Hotel Gading Serpong

 

Advertisements

Comments are closed.

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept Read More