JUNPUZI Aplikasi teknologi AI analytics Toshiba SATLYS

40

Jakarta, Itech- Toshiba bersama JUNPUZI dalam meningkatkan model Mobility-as-a-Service (MaaS). Menurut penelitian, MaaS akan memiliki dampak yang disruptive pada moda transportasi tradisional seperti kepemilikan mobil, bus, kereta api, penerbangan, taksi dan mobil sewaan. Ini mungkin sementara mengganggu ekonomi, tetapi kenyamanan dan dampak lingkungan akan jauh lebih besar daripada hambatan di pasar.

JUNPUZI mengoperasikan Convenicle, sistem yang didedikasikan bagi pengetahuan transportasi tanpa-menunggu, sesuai permintaan untuk melayani operator dan pemerintah daerah di seluruh Jepang – dalam mengembangkan transportasi umum di masa depan dengan menerapkan alat AI mutakhir dan analitik data.

Menggunakan AI analytics Toshiba, “SATLYS™”, sistem ini dapat mengidentifikasi, memperkirakan, dan membuat prediksi. Dengan menggambar data operasional dari JUNPUZI, SATLYS™ muncul dengan prediksi permintaan untuk titik penjemputan dan pengantaran, waktu dalam sehari dan jumlah penumpang, hingga beberapa minggu sebelumnya.

Menggunakan data besar, akan memicu penawaran atas pilihan terbaik dalam mengoptimalkan waktu anda. Seperti halnya Google Maps.

Hirozou Yoshitomi, Presiden JUNPUZI mengatakan, perusahaannya mengoperasikan Convenicle, diciptakan dari kenyamanan dan kendaraan, dan menyediakan sistem yang didedikasikan untuk memberikan pengetahuan transportasi tanpa menunggu, sesuai permintaan untuk melayani operator dan pemerintah daerah di seluruh Jepang.

Drone penumpang otonom dan mobil terbang akan menjadi semakin layak dan populer hanya dalam enam hingga 10 tahun dari sekarang. Mereka mengantisipasi dalam waktu dekat, bis berdasarkan permintaan dan layanan antar-jemput akan lebih umum. Tingkat penyewaan sepeda dapat meningkat.

“Kami sekarang berada di tahun kesembilan dalam mengoperasikan Convenicle,” kata Yoshitomi, “dan kami saat ini mengangkut sekitar 70.000 orang setiap bulan di 42 lokasi, termasuk Kota Kashiwa di Prefektur Chiba,” salah satu kota satelit Tokyo. Sekarang perusahaan ingin membawa ini ke tingkat berikutnya, dan untuk menerapkan alat mutakhir AI dan analitik data ke model MaaS yang lebih maju yang dapat memberikan layanan yang lebih baik.

Hiroki Ueda, seorang peneliti di Toshiba Digital Solutions Corporation, Perangkat Lunak & Pusat Teknologi AI, menjelaskan Toshiba awalnya mencoba pendekatan yang lebih sederhana. “Sebagai langkah pertama, kami menunjukkan JUNPUZI 100 rute teratas dalam hal permintaan. Tetapi dalam umpan baliknya, mereka memberi tahu kami bahwa itu tidak membuat mereka melihat suatu kecenderungan di seluruh area operasional ”Mencapai itu adalah tujuan berikutnya”.

Yuji Irimoto menjelaskan bagaimana itu dilakukan. “SATLYS menganalisis data operasi Convenicle dari JUNPUZI, bersama dengan data cuaca dari Badan Meteorologi Jepang dan informasi tentang karakteristik hari yang berbeda. Variabel yang dicakup ini seperti, “pada hari hujan, 20 persen lebih banyak kendaraan diperlukan di daerah ini,” atau “rute ini memakan waktu dua kali lebih lama pada hari Minggu”, sebagai contoh.

Pada akhirnya SATLYS muncul dengan prediksi permintaan untuk titik penjemputan dan pengantaran, waktu dan jumlah penumpang, juga menghasilkan perkiraan yang akurat dengan menganalisis dan memetakan permintaan secara komprehensif.

“Kami menganalisis permintaan di setiap area operasi dan memplotnya seperti peta panas, dengan warna mewakili permintaan. “Dari itu, kita bisa membuat perkiraan permintaan kendaraan.” Sebagai hasilnya, Toshiba dan JUNPUZI telah mencapai tahap di mana mereka dapat menggunakan SATLYS untuk menerapkan pengetahuan yang berasal dari Convenicle menuju menemukan keseimbangan antara optimalisasi keseluruhan dan preferensi individu. (red)